Mencari...

Makalah Kerajaan Langkat

6:09 PM
Kerajaan Langkat merupakan salah satu dari beberapa kerajaan melayu yang ada di wilayah pesisir timur pulau Sumatera. Kerajaan ini hadir dengan corak keislaman yang kuat, karena tercermin dalam budaya masyarakat dan peninggalan-peninggalan seni arsitektur Islam seperti masjid, madrasah, dan lain sebagainya. Munculnya kerajaan melayu yang bercorakkan Islam ini, paling tidak membawa pengaruh yang signifikan terhadap perkembangan dan kebudayaan Islam khususnya di daerah Langkat.

Dalam pada itu, penulis mencoba mengungkapkan kembali sejarah kerajaan Langkat berfokus pada dinamika keagamaan, sosial budaya, ekonomi dan politik, serta nuansa intelektual pada masa tersebut. Semua hal tersebut saling memiliki keterkaitan dan keterikatan dalam membangun sebuah peradaban. Semuanya akan digali dengan berbagai macam sumber yang ada. Beberapa literatur yang berkenaan dengan kerajaan Langkat akan dikumpulkan kembali, dan sumber-sumber lainnya didapat melalui cerita atau kisah-kisah orang terdahulu serta pengamatan langsung kelapangan, sehingga membutuhkan suatu pengamatan yang mendalam dalam memberikan interpretasi sejarah. Untuk itu saran dan masukan yang konstuktif tentunya sangat diharapkan bagi kesempurnaan makalah ini.

Awal kelahiran dan Perkembangannya

Wilayah kabupaten Langkat yang dikenal sekarang ini sebelumnya adalah sebuah kerajaan. Wilayahnya terbentang antara aliran sungai Seruwai atau daerah Tamiang (sekarang menjadi wilayah Aceh Timur) sampai ke aliran anak sungai Wampu. Terdapat sebuah sungai lainnya diantara kedua sungai ini, yaitu sungai Batang Serangan yang merupakan jalur pusat kegiatan nelayan dan perdagangan penduduk setempat dengan luar negeri terutama ke Penang atau Malaysia. Sungai Batang Serangan ketika bertemu dengan sungai Wampu, namanya menjadi sungai Langkat. sehingga dapat dikatakan, wilayah kerajaan Langkat lahir dan berkembang di sekitar kawasan sungai-sungai di daerah Langkat yang meliputi kawasan Tamiang sampai ke Binjai dan wilayah Bahorok.

Nama kerajaan Langkat diambil dari nama sebuah pohon yakni pohon langkat[1]. Pohon ini dulunya banyak tumbuh di sekitar pinggiran sungai Langkat tersebut. Jenis pohon ini sekarang sudah langka dan hanya terdapat di hutan-hutan pedalaman daerah Langkat. Pohon langkat ini menyerupai pohon langsat, tetapi rasanya pahit dan kelat. Oleh karena pusat kerajaan Langkat berada di sekitar sungai Langkat, maka kerajaan ini akhirnya populer dengan nama kerajaan Langkat.

Silsilah kesultanan Langkat menyatakan bahwa nama leluhur kerajaan Langkat yang terjauh diketahui adalah Dewa Sahdan.[2] Sampai saat ini asal usulnya masih menjadi sesuatu yang bervariasi. Satu pendapat mengatakan, ia lahir di tengah hutan belantara dan dibesarkan di Kuta Buluh (dekat kaki gunung Sibayak) Kira-kira hidup pada tahun 1500 sampai 1580 masehi. Versi yang lain menyebutkan bahwa Dewa Sahdan adalah putra kerajaan Haru yang dibungkus oleh istri raja, lalu diletakkan di bawah pohon buluh (bambu) di kerajaan Kutabuluh.[3] Ada juga yang menyebutnya sebagai saudara dari Putri Hijau, yang kemudian mendirikan kerajaan Aru pertama di Besitang.[4]

Kerajaan Aru atau Haru menurut T. Lukman Sinar adalah kerajaan Islam yang telah berdiri pada pertengahan abad ke-13. Wilayah kekuasaaannya meliputi antara Tamiang (Aceh Timur) hingga Rokan (Propinsi Riau). Ini dibuktikan dengan catatan dari Tiongkok ketika Haru mengirimkan misi ke Tiongkok Pada tahun 1282 M.[5] Begitu juga dalam kronik “Nagarakertagama” karangan Mpu Prapanca, ada di sebutkan kata “Kampe” (kampai) dan “Harw” atau Haru.[6] Kerajaan ini diislamkan bersamaan dengan Samudera Pasai dan Fansur (Barus sekarang).

Dewa Sahdan pada mulanya berasal dari kerajaan Aru di Besitang[7] yang kemudian diserang dan ditaklukkan oleh kerajaan Aceh, Setelah kerajaan ini musnah, ia kemudian lari menyelamatkan diri dan mendirikan kerajaan Aru II di Deli Tua kerajaan ini juga kemudian dihancurkan oleh Aceh yang dipimpin oleh panglima Gocah Pahlawan sekitar tahun 1612. Puing-puing peninggalan kerajaan Aru II ini dibangun kembali dan merupakan cikal bakal berdirinya kerajaan Deli, dimana raja pertamanya adalah panglima perang Aceh tersebut, yaitu Gocah Pahlawan. Ketika itu kerajaan Aceh Darussalam dipimpin oleh Sultan Iskandar Muda sedang meluaskan daerah kekuasaannya ke wilayah sumatera timur.[8] Setelah kalah dari Aceh Darussalam, Dewa Sahdan kembali menyelamatkan diri dan berhasil membangun kerajaan baru di Kota Rantang di daerah Hamparan Perak, dari keturunan kerajaan inilah kerajaan Langkat berdiri.

Pendiri kerajaan Langkat yang dikenal adalah Raja Kahar pada pertengahan abad ke-18. Raja Kahar lahir tahun 1673-1750. Penjelasan T. Lukman Sinar, bahwa Raja Kahar ketika mendirikan Kerajaan Langkat di Kota Dalam (kecamatan Hinai), usianya sudah cukup tua kira-kira 77 tahun.[9] Jadi, Raja Kahar diperkirakan hanya sebentar saja memerintah Langkat. Sejak itu, nama Langkat sebagai sebuah kerajaan mulai terdengar walaupun daerah kekuasaannya masih belum begitu luas dan pusat kerajaan masih berpindah-pindah. Baru setelah sultan Musa berkuasa maka pusat kerajaan resmi berada di kota Tanjung Pura, ia secara damai meluaskan wilayahnya, sehingga wilayah kekuasaan Langkat bertambah luas mulai dari perbatasan Aceh Tamiang sampai di kawasan Binjai dan Bahorok. Berkaitan dengan data-data yang di dapatkan bahwa makalah ini akan lebih berfokus pada pemerintahan sultan Musa di Tanjung Pura, yang diteruskan oleh sultan Abdul Azis dan sultan Mahmud hingga berakhirnya kekuasaan kerajaan Langkat pada tahun 1946.

Adapun Silsilah Kerajaan Langkat adalah: Dewa Sahdan lahir tahun 1500-1580 di Kuta Buluh, Dewa Sakti lahir tahun 1580-1612 dan Wafat pada perang Aceh, Raja Abdullah atau Marhum Guri lahir tahun 1612-1673, Raja Kahar lahir tahun 1673-1750 berkuasa di kota Dalam Secanggang, Badiulzaman bekuasa tahun 1750-1814, Kejeruan Tuah Hitam berkuasa tahun 1814-1823, Raja Ahmad berkuasa tahun 1824-1870, Sultan Musa berkuasa tahun 1870-1896 di Tanjung Pura, Sultan Abdul Aziz berkuasa tahun 1896-1926 di Tanjung Pura, Sultan Mahmud berkuasa tahun 1926-1946 di Binjai.

Dinamika Keagamaan

Masyarakat melayu Langkat sebelum adanya kerajaan Langkat diketahui sudah beragama Islam, khususnya di wilayah pesisir. hal ini dikarenakan wilayah Langkat yang berbatasan dengan daerah Aceh, membawa dampak bagi perkembangan agama Islam. Menurut Marco Polo, pada tahun 1292, telah ditemukan komunitas masyarakat Islam di wilayah Pasai dan pada abad ke-14 M, Islam telah berkembang di daerah pesisir timur Sumatera. Pada masa ini orang-orang melayu berperan besar dalam penyebaran agama Islam ke pelosok nusantara,[10] begitu juga hubungan perdagangan dengan semenanjung Malaka, membuat pengembangan Islam begitu pesat di kawasan ini. Dengan berdirinya kerajaan Langkat yang didirikan oleh pemeluk agama Islam maka Islam pun dijadikan sebagai landasan hidup bagi masyarakat di wilayah tersebut.

Kerajaan Langkat terutama setelah berpusat di Tanjung Pura, menjadikan agama Islam sebagai pedoman dan legitimasi terhadap kebijakan-kebijakan sultan dan kerajaan secara umum. Masyarakat yang mayoritas beragama Islam dalam berbagai dinamika kehidupannya telah mencerminkan perilaku keislaman yang kuat, walaupun di sana-sini masih terdapat kepercayaan-kepercayaan peninggalan Hindu, Animisme dan lain sebagainya. Dalam hal ini, ibadah-ibadah praktis selalu dapat ditemukan dalam dinamika masyarakat Langkat, seperti shalat berjamaah, mengaji di langgar, dan pengajian-pengajian agama yang banyak bertemakan aqidah dan tasawuf.

Selanjutnya untuk mendukung hal tersebut, maka sultan-sultan Langkat membangun fasilitas-fasilitas peribadatan, masjid-masjid yang megah dan indah bentuknya seperti masjid Azizi di Tanjung Pura, masjid Raya Stabat dan Binjai serta beberapa madrasah yang dibangun untuk pendidikan rohani rakyat.[11] Mengenai gaji-gaji guru dan pegawai (nazir) masjid, demikian juga untuk pemeliharaan gedung-gedung tersebut semuanya ditanggung oleh pihak kerajaan.[12]

Berkaitan dengan hari-hari besar Islam, seperti pada bulan Ramadhan, maka kesultanan Langkat memberikan bantuan-bantuan ke masjid-masjid berupa makanan-makanan dan minuman bagi masyarakat yang melaksanakan shalat tarawih, witir dan tadarus serta memberikan bantuan berupa sedekah kepada masyarakat-masyarakat yang kurang mampu ketika menjelang Idul Fitri[13] hal ini menjadikan masyarakat selalu menaruh simpati kepada para sultan, karena pihak kerajaan begitu aktif dalam memberikan bantuan-bantuan yang bersifat keagamaan.

Dalam penerapan syariat Islam, kesultanan Langkat memiliki guru-guru agama yang sekaligus dijadikan sebagai penasihat sultan untuk dimintai pendapatnya berkaitan dengan permasalahan hukum Islam. Dalam sistem kehidupan masyarakat melayu, seluruh warganya terikat dengan adat Resam melayu. Adat ini sebagian besar dipengaruhi oleh agama Islam. Maksudnya, kebiasaan-kebiasaan yang tidak sesuai dengan yang diajarkan atau yang diatur dalam agama Islam berangsur-angsur akan dihilangkan. Jadi adat resam melayu adalah adat dan kebiasaan masyarakat melayu yang telah diislamisasi. Di sini, peran guru-guru agama cukup besar dalam menginternalisasi nilai-nilai Islam kedalam masyarakat Langkat.

Dinamika keagamaan yang begitu kuat, dapat dilihat dengan keberadaan Babussalam sebagai pusat kegiatan Tarekat Naqsabandiyah. Yaitu pada masa sultan Musa berkuasa di Tanjung Pura. Pusat tarekat tersebut muncul dan berkembang menjadi sebuah simbol keagamaan pada masa tersebut dan bahkan sampai saat ini. Pendiri Tarekat Naqsabandiyah di Langkat adalah Syaikh Abdul Wahab Rokan[14] Syaikh ini lahir dari keluarga yang taat beragama, ia mengaji di berbagai surau di Riau daratan dan pergi belajar ke Mekkah untuk menyambung pelajarannya di sana selama lima atau enam tahun pada tahun 1860-an.[15] Tarekat Naqsabandiyah ini akhirnya membawa pengaruh yang besar di kawasan Sumatera dan semenanjung Malaysia. Menurut Martin Van Bruinessen, hanya dengan sendirian saja, ia telah mampu menandingi dengan apa yang dicapai para syekh di Minangkabau seluruhnya.[16]

Syekh Abdul Wahab adalah murid dari syekh Sulaiman Zuhdi di Mekkah.[17] Sekembalinya ke tanah air, ia aktif mengajar agama dan tarekat di beberapa kerajaan, seperti wilayah Langkat, Deli Serdang, Asahan Kualuh, Panai di Sumatera Utara, dan Siak Sri Inderapura, Bengkalis, Tambusai, Tanah Putih Kubu di Propinsi Riau. Sampai kini murid-muridnya tersebar luas di propinsi Aceh, Sumatera Utara, Riau, Sumatera Selatan, Sulawesi Selatan. Khalifah-khalifah beliau yang giat mengembangkan tarekat Naqsabandiyah di luar negeri, telah berhasil mendirikan rumah-rumah suluk dan peribadatan, di Batu Pahat, Johor, Pulau Pinang, Kelantan, dan Thailand.[18]

Setelah mengunjungi berbagai tempat, akhirnya syekh Abdul Wahab memutuskan untuk tinggal dan menetap di kampung Besilam daerah Langkat. setelah terlebih dahulu diminta oleh sultan Musa, maka Syekh Abdul Wahab ditempatkan di sekitar kota Tanjung Pura, setelah beberapa hari syekh tersebut memohon kepada sultan Musa untuk diberikan sebidang tanah untuk perkampungan agar ia dapat beribadah dan mengajarkan ilmu agama dengan leluasa, sultan menyetujuinya dan keesokan harinya berangkatlah sultan Musa beserta Syekh Abdul Wahab dan beberapa orang lainnya menyusuri sungai Batang Serangan, hingga dapatlah sebuah tempat yang cocok. Tempat ini akhirnya diberi nama oleh syekh Abdul Wahab dengan nama kampung Babussalam. Belakangan daerah ini terkenal dengan nama kampung Besilam.[19] Beberapa waktu kemudian yaitu pada tanggal 15 Syawal 1300 H. (1876) berangkatlah Syekh Abdul Wahab beserta keluarga dan murid-muridnya pindah ke Babussalam.

Dengan berdirinya Babussalam, maka kegiatan keagamaan yang bercirikan tarekat mulai berkembang di kerajaan Langkat, pengaruh yang kuat bagi perkembangan Tarekat Naqsabandiyah, adalah turut sertanya sultan Langkat dalam kegiatan tarekat tersebut, beserta beberapa pembesar kerajaan, sehingga masyarakat yang memiliki simpati terhadap sultan, ikut serta dalam kegiatan tersebut, di samping dengan nama besar syekh Abdul Wahab, sebagai ulama terpandang membuat masyarakat Langkat, maupun yang berada di luar kawasan Langkat seperti dari daerah Batu bara, Tapanuli, Riau dan beberapa daerah lain berdatangan untuk mengaji dan bersuluk. Beberapa dari mereka akhirnya menetap di daerah Langkat.

Dinamika Sosial dan Budaya

Di masa kesultanan Langkat, dalam masyarakat dikenal pelapisan masyarakat atau kelas-kelas sosial yang membedakan keturunan bangsawan dan rakyat biasa. Golongan bangsawan adalah keturunan raja-raja yang dikenali dengan gelar-gelar tertentu, seperti tengku, sultan dan datuk.[20] Dalam hal ini peninggalan hinduisme masih melekat pada masyarakat. Bahkan sisa-sisa pelapisan sosial lama masih nampak dalam masyarakat melayu saat ini. Misalnya masih ditemukan sekelompok orang yang berasal dari keturunan sultan-sultan dulu, mereka biasanya dipanggil dengan gelar Tengku. Lalu, bekas pegawai kesultanan dengan keturunannya biasanya dipanggil dengan gelar Datuk. Sedangkan keturunan tengku dan datuk kebanyakan dipanggil dengan gelar Wan.[21]

Dengan adanya pelapisan sosial pada masyarakat, maka keturunan raja dan aristokrat di Langkat mempunyai kesempatan yang lebih besar untuk hidup makmur dibandingkan dengan rakyat biasa. Mereka masing-masing diberi jabatan dan diberi kekuasaan untuk mengatur atau mengelola kejeruan-kejeruan (kecamatan) di daerah Langkat. Pembagian kekuasaan dan hasil daerah membuat golongan bangsawan Langkat dapat hidup berkecukupan dalam bidang materi.[22] Ini berbeda dengan golongan rakyat biasa yang harus membayar pajak (upeti/blasting) dari hasil pertanian dan perkebunannya kepada kesultanan. Namun ada dari rakyat biasa yang dapat hidup mewah dan berkecukupan dan biasanya mereka adalah tuan-tuan tanah atau orang-orang kepercayaan sultan.

Dalam bidang kebudayaan, sebagaimana yang telah disinggung diatas bahwa mayoritas masyarakat Langkat sudah beragama Islam dan ajaran-ajaran Islam tersebut terlihat jelas dalam kebudayaan dan adat istiadat masyarakat melayu Langkat. Misalnya dalam membicarakan suatu permasalahan dalam sebuah kampung, biasanya akan dimusyawarahkan di masjid. Begitu juga dengan acara-acara lainnya seperti acara turun ke sawah, kerja bakti, ataupun menyelesaikan suatu perselisihan maka sebelumnya telah ada kesepakatan antara warga setempat. Musyawarah tersebut biasanya akan dihadiri oleh Penghulu (kepala kampung), Pengetua adat dan Imam Masjid.

Sebagian dari adat-adat Melayu tersebut juga diatur oleh pihak kesultanan, diantaranya mengaji al-Qur’an, tepian mandi, syair dan hikayat, hiburan dan kesenian, pakaian dalam pergaulan, mengirik padi, mendirikan rumah dan lain sebagainya.[23] Misalnya dalam mengaji al-Qur’an, setiap orang tua yang mempunyai anak wajib mengajari anaknya membaca Qur’an sampai tamat (khatam). Jika orang tua mempunyai anak batas usia masuk mengaji, harus membawa anaknya kepada seorang guru mengaji sambil membawa pulut setalam, beras secupak, minyak lampu sebotol dan sepotong rotan.[24] Begitu juga dengan urusan mandi dan mencuci di sungai yang disebut tepian mandi. Peraturan yang berlaku adalah bahwa para wanita mandi di daerah hulu, sedangkan pihak laki-laki mandi di daerah hilir, hal ini diatur agar kaum wanita khususnya para gadis tidak bertemu dengan pihak laki-laki ketika hendak mandi. dan lain sebagainya.

Pengamalan ajaran Islam yang begitu kuat pada masyarakat Melayu lama, ternyata belum bisa menepis kepercayaan-kepercayaan bersifat animisme dalam kehidupan sehari-hari. Misalnya kepercayaan yang menyatakan bahwa segala sesuatu yang ada dalam dunia ini mempunyai jiwa atau roh. Jiwa orang yang sudah mati yaitu roh, mampu mempengaruhi kehidupan manusia yang masih hidup. Karena itu harus dipuja supaya tidak mengganggu. Selain itu kepercayaan terhadap hantu dan jin, serta pohon-pohon kayu besar, batu-batu besar dan tanaman-tanaman yang banyak bermanfaat seperti pohon kelapa dan enau memiliki roh.[25] Sehingga dalam masyarakat Melayu lama banyak di temukan upacara-upacara yang sering dilaksanakan dan memiliki pengaruh dengan kepercayaan Hindu dan Animimisme seperti; upacara tepung tawar pada saat hendak melaksanakan pernikahan, ibadah haji dan lain sebagainya, jika seseorang baru terkena musibah atau bencana, maka ia harus memakai pilis[26], hal ini dilakukan agar mengembalikan semangatnya dan terhindar dari gangguan-gangguan hantu dan jin-jin dan seterusnya[27]

Kepercayaan-kepercayaan ini pada umumnya telah ditemukan pada masa masyarakat Melayu lama sepanjang pesisir pulau Sumatera baik di daerah Langkat, Deli, Serdang, Batu Bara, Siak dan seterusnya. Dalam hal ini masyarakat Melayu pada umumnya masih sering melaksanakan upacara-upacara tersebut khususnya dalam acara-acara pernikahan, kelahiran anak, menempati rumah baru, membuka hutan untuk dijadikan perladangan dan lain sebagainya. Adanya asimilasi antara kepercayaan-kepercayaan pra-Islam dengan ajaran-ajaran Islam sendiri telah menimbulkan budaya dan adat-istiadat tersendiri bagi masyarakat Melayu, khususnya bagi komunitas Melayu pesisir Sumatera.

Dinamika Ekonomi

Kerajaan Langkat termasuk kepada kerajaan yang makmur, ini terlihat dari bangunan-bangunan yang didirikan pada masa kerajaan ini seperti istana-istana yang megah, lembaga pendidikan dan masjid yang berdiri dengan indah dan kokoh. Menurut Laporan John Anderson selaku wakil pemerintahan Inggris di Penang bahwa pada tahun 1823 kerajaan Langkat merupakan sebuah kerajaan yang kaya. Ekspor ladanya bermutu sangat baik, mencapai 20.000 pikul (+ 800.000 kg) dalam setahun. Hasil-hasil lainnya dari Langkat seperti rotan, lilin, buah-buahan hutan, gambir, emas (dari Bahorok), gading, tembakau dan beras.[28]

Sumber penghasilan kesultanan Langkat, terutama berasal dari hasil pertanian, pajak perkebunan asing (Deli Maatschappij yang sekarang menjadi PTPN), perdagangan dan hasil pertambangan minyak bernama “De Koniklijke” (Koniklijke Nederlandsche Maatschappij Tot Exploitatie Petroleumbronnen In Nederlandsche-Indie) atau juga dikenal dengan nama BPM (Bapapte Petroleum Maatschappij) sehingga kesultanan Langkat terkenal sebagai kerajaan yang kaya.[29] Kekayaan kerajaan turut dinikmati oleh rakyatnya, ini dibuktikan bahwa setiap tahun sultan mengeluarkan zakat atau sedekah dengan mengumpulkan seluruh rakyat di masjid atau istana pada malam 27 Ramadhan. Kepada mereka diberikan uang sebesar f 2,50 per-orang. Ketika itu jumlah ini cukup untuk membeli beras sebanyak 50 kati [30] serta memberikan bantuan-bantuan lainnya seperti minyak lampu yang digunakan untuk penerangan di bulan Ramadhan.

Dinamika intelektual

Berdasarkan data yang didapatkan bahwa sebelum tahun 1900, kerajaan Langkat belum memiliki lembaga pendidikan formal. Pendidikan yang dilaksanakan masih dengan pendidikan non formal, yaitu dengan belajar kepada guru-guru agama ataupun ahli-ahli dalam bidang tertentu. Bagi keluarga kerajaan juga diberikan pendidikan yang seperti ini. Para guru-guru itu diundang ke istana untuk memberikan ceramah dan pengajaran kepada raja beserta keluarganya. Ketika itu dinamika intelektual khususnya dalam bidang pendidikan belum menjadi fokus perhatian para sultan. Nampaknya mereka masih sibuk dengan masalah politik yang terjadi, yaitu berkaitan dengan perluasan wilayah kekuasaan dan lain sebagainya. Hal tersebut menjadikan dinamika intelektual di Langkat tidak berkembang dengan baik dan kurang mendapat perhatian. Baru, setelah sultan Abdul Aziz menjadi sultan Langkat, lembaga pendidikan formal yang dinamakan maktab (baca: madrasah) dapat berdiri dan menjadi pusat pendidikan agama bagi masyarakat Langkat.

Dengan berdirinya madrasah Al-masrullah tahun 1912, madrasah Aziziah pada tahun 1914 dan madrasah Mahmudiyah tahun 1921, maka Langkat menjadi salah satu dari tempat yang dituju oleh pencari-pencari ilmu dari berbagai daerah. Disebutkan bahwa selain dari masyarakat Langkat yang belajar pada kedua maktab tersebut, maka banyak pelajar-pelajar yang datang dari dalam dan luar pulau Sumatera, seperti Riau, Jambi, Tapanuli, Kalimantan Barat, Malaysia, Brunei dan lain sebagainya.[31]

Pada awalnya madrasah (maktab) ini hanya disediakan untuk anak-anak keturunan raja dan bangsawan saja, namun pada perkembangannya maktab ini memberikan kesempatan kepada siapa saja untuk dapat belajar dan menuntut ilmu. Beberapa tokoh nasional yang pernah belajar di maktab ini antara lain adalah Tengku Amir Hamzah dan Adam Malik (mantan wakil presiden RI).

Dalam biografinya Adam Malik meyebutkan bahwa madrasah Al-masrullah termasuk lembaga yang mempunyai bangunan bagus dan modern menurut ukuran zaman tersebut. Di mana masing-masing anak dari keluarga berada (kaya) mendapat kamar-kamar tersendiri. Sistem pendidikan yang dijalankan pada sekolah ini sama seperti sistem sekolah umum di Inggris, di mana anak laki-laki usia 12 tahun mulai dipisahkan dari orang tua mereka untuk tinggal di kamar-kamar tersendiri dalam suasana yang penuh disiplin. Fasilitas-fasilitas olah raga juga disediakan di sekolah tersebut seperti lapangan untuk bermain bola dan kolam renang milik kesultanan Langkat.[32]

Ketiga lembaga pendidikan tersebut didirikan oleh sultan Abdul Aziz yang kemudian diberi nama dengan perguruan Jama’iyah Mahmudiyah. Pada tahun 1923 perguruan Jama’iyah Mahmudiyah telah memiliki 22 ruang belajar, 12 ruang asrama, disamping berbagai fasilitas lainnya seperti 2 buah Aula, sebuah rumah panti asuhan untuk yatim piatu, kolam renang, lapangan bola dan sebagainya. Untuk meningkatkan mutu pendidikan pada perguruan Jama’iyah Mahmudiyah, maka tenaga pengajarnya sebagian besar merupakan guru-guru yang pernah belajar ke Timur tengah seperti Mekkah, Medinah dan Mesir. Mereka semua dikirim atas biaya Sultan setelah sebelumnya diseleksi terlebih dahulu, hingga sekitar tahun 1930 siswa-siswa yang belajar di perguruan ini sekitar 2000 orang yang berasal dari berbagai macam daerah.[33]

Selanjutnya sultan Abdul Azis kemudian mendirikan lembaga pendidikan umum bagi masyarakat Langkat yaitu sekolah HIS dan Sekolah Melayu, yang banyak memberikan materi-materi pelajaran umum. Mengenai gaji-gaji guru dan biaya perawatan bangunan semuanya ditanggung oleh pihak kesultanan Langkat, dalam hal ini dapat dikatakan bahwa segala biaya yang berkaitan dengan fasilitas-fasilitas pendidikan di Langkat ditanggung sepenuhnya oleh pemerintahan kerajaan.

Memang pada awal tahun 1900-an Pemerintahan Belanda telah mendirikan sekolah Langkatsche School [34] (baca: Sekolah Belanda). Namun penerimaan siswanya masih sangat terbatas, di masa itu yang diterima hanya anak-anak bangsawan dan dan anak pegawai Ambtenaar Belanda serta orang-orang kaya yang berharta, dalam bahasa pengantarnya lembaga pendidikan ini menggunakan bahasa Belanda. Selain itu didirikan juga ELS (Europese Logare School) dan untuk anak-anak keturunan Cina didirikan Holland Chinese School atau HCS.

Bagi masyarakat yang ingin memperdalam ajaran agama melalui buku-buku Islam, dalam hal ini Tuan guru Babussalam syekh Abdul Wahab Rokan telah menerbitkan dan mencetak buku-buku yang bertemakan masalah-masalah keislaman, antara lain : buku Aqidul Islam, Kitab Sifat Dua Puluh, Adab Az-zaujain dan lain-lain.[35] karena di Babussalam pada saat itu telah ada mesin cetak, yang dibeli guna untuk menerbitkan buku-buku yang ditulis oleh Syekh Abdul Wahab sendiri. Mesin cetak tersebut sebagian besar didanai oleh sultan Musa.

Berkaitan dengan masalah intelektual, kesultanan Langkat memiliki seorang Amir Hamzah yang dikenal sebagai seorang penyair, sastrawan dan pahalawan Nasional. Ia lahir pada tanggal 28 Februari 1911 di Tanjung Pura, berasal dari keturunan sultan Langkat, ayahnya yang bernama Tengku Pangeran Adil adalah cucu dari sultan Musa. Pendidikannya diawali setelah ia menamatkan sekolahnya di Tanjung Pura, Amir Hamzah dikirim orang tuanya ke MULO di Medan. Setelah satu tahun di Medan ia dipindahkan ke MULO Jakarta. Setelah tamat di MULO Jakarta, ia melanjutkan pendidikannya di A.M.S. Bagian ketimuran di Solo. Pada saat di Jawa ia banyak terlibat organisasi pergerakan kemerdekaan Indonesia yaitu Gerakan Indonesia Muda bersama dengan Bung Karno, Bung Hatta, dan M. Yamin. Amir juga aktif menulis artikel di Majalah Timbul serta editor di majalah Pujangga Baru, di samping itu ia juga menjadi tenaga pengajar di Taman Siswa dan Perguruan Muhammadiyah[36]. Pada saat di Jawa ia banyak menerbitkan sajak-sajak yang terhimpun dalam Buah Rindu dan Nyanyian Sunyi. Menurut Shafwan Hadi Umri (ketua Dewan Kesenian Sumatera Utara) Amir Hamzah dalam sajak-sajaknya banyak terinspirasi dengan sajak-sajak Li Tai Po (Tiongkok), Basho (Jepang), Rav-Das (India) dan Umar Khayyam di Persia.

Melihat pergerakan Amir Hamzah di Jawa, Maka Belanda meminta kepada sultan Mahmud yang saat itu berkuasa untuk menyuruh Amir Hamzah Pulang ke Langkat, dengan ancaman jika Amir Hamzah tidak menghentikan kegiatannya maka kerajaan Langkat akan di hancurkan Belanda. Kesultanan Langkat yang pada saat itu telah dikendalikan oleh Pemerintahan Belanda tidak dapat berbuat banyak kecuali meminta Amir Hamzah pulang ke Langkat untuk menghentikan kegiatannya di Jawa. Amir Hamzah dengan terpaksa akhirnya menuruti permintaan pamannya Sultan Mahmud. Ketika tiba di Langkat ia diserahkan tugas sebagai ketua umum pengurus besar Maktab Jama’iyah Mahmudiyah.[37] Di Langkat Amir Hamzah sempat menuliskan sajak-sajak seperti Insaf dan Sebab Dikau. Namun sajak-sajaknya lebih banyak bertemakan kebencian dan keputus-asaan. Hingga pada tahun 1946 Amir Hamzah diculik dan dibunuh oleh pihak yang mengaku sebagai pejuang RI karena dituduh sebagai kaki tangan penjajah Belanda.

Dinamika Politik

Berkaitan dengan masalah politik, kerajaan Langkat tidak dapat dipisahkan dengan kerajaan-kerajaan lain di sekitarnya. Ada dua kerajaan besar yang selalu disebut-sebut dalam sejarah kerajaan Langkat yaitu kerajaan Aceh dan kerajaan Siak. Selain itu, tidak dapat dikesampingkan juga mengenai pemerintahan kolonial Belanda yang pada akhirnya berhasil menguasai kerajaan-kerajaan Melayu yang ada di sepanjang pesisir timur pulau Sumatera, termasuk kerajaan Langkat pada pertengahan abad ke-19. Akhirnya menjelang tahun kemerdekaan repoblik Indonesia, penjajahan Jepang juga berhasil menguasai kerajaan Langkat, hingga pada tahun 1946 terjadi revolusi sosial di Sumatera Timur yang menjadi akhir masa pemerintahan kerajaan Langkat dan digantikan menjadi wilayah kabupaten. Peristiwa-peristiwa berikut akan dijelaskan secara ringkas dalam bagian ini.

Ketika pusat kerajaan Langkat masih berpindah-pindah, wilayah teritorial dan kekuasaan hanya terbatas pada wilayah yang kecil dan di sekitar berdirinya pusat kerajaan tersebut. Beberapa hal yang dapat di ketahui dari berpindah-pindahnya pusat kerajaan Langkat adalah berkaitan dengan masalah keamanan dan penyerbuan oleh kerajaan-kerajaan lain, serta pemilihan tempat yang strategis bagi perkembangan kerajaan. Ketika itu Langkat bukan merupakan kerajaan yang memiliki angkatan armada perang yang kuat, sehingga dengan mudah dapat dikuasai dan dikalahkan oleh kerajaan yang besar seperti Aceh dan Siak. Setelah kalah dan pusat kerajaan dihancurkan oleh kerajaan lain maka raja Langkat berhasil melarikan diri dan kembali membangun kerajaan di tempat yang lain.

Pada awal abad ke 19 kerajaan Siak Sri Inderapura berhasil menaklukkan Langkat di mana ketika itu yang berkuasa adalah Kejeruan Tuah Hitam[38] maka untuk menjamin kesetiaan Langkat kepada Siak, maka putra kerajaan Langkat yang bernama Nobatsyah dan Raja Ahmad dibawa ke Siak untuk dinikahkan dengan putri-putri kerajaan Siak. Salah satu dari keturunan mereka yang bernama Tengku Musa dinobatkan menjadi raja Langkat berkedudukan di Tanjung Pura.[39]

Seperti kerajaan-kerajaan lainnya, kerajaan Langkat juga tidak luput dari perang saudara. Perang saudara yang sering disebutkan adalah antara Nobatsyah (Raja Bendahara) dengan Raja Ahmad. Setelah mereka dinikahkan di Siak, tidak berapa lama kemudian mereka dipulangkan dan menjadi penguasa Langkat secara bersamaan. Dapat diketahui bahwa sebelum 1865 struktur pemerintahan kerajaan Langkat masih sangat sederhana. Menurut laporan John Anderson selaku wakil pemerintahan Inggris di Penang ketika mengunjungi Langkat pada tahun 1823, Siak belum mengangkat Raja untuk Langkat namun telah memberikan gelar “Raja Muda” kepada Ahmad dan gelar “Bendahara” kepada Nobatsyah yang masing-masing memiliki istana yang berdekatan. Mungkin Siak membiarkan mereka berduel siapa yang menang akan diangkat menjadi raja. Tapi menurut Anderson bahwa pengikut Ahmad lebih banyak dan lebih berwibawa.[40]

Akhirnya antara Nobatsyah dan Raja Ahmad terjadi peperangan dalam memperebutkan kekuasaan. Dalam perang saudara yang terjadi, Nobatsyah tewas sehingga Raja Ahmad tampil sebagai penguasa tunggal, yang kemudian diakui oleh Siak. Setelah Raja Ahmad berkuasa, maka ia memberi otonomi luas kepada kejeruan-kejeruan kecil di wilayah kekuasaan Langkat

Dalam pada itu, keturunan-keturunan mereka yang lain menguasai wilayah-wilayah di sekitar Langkat seperti kejeruan Stabat, Bingai, Selesai dan lain-lain. dengan demikian, kerajaan Langkat menjadi besar dan luas wilayahnya lebih disebabkan pada pembagian kekuasaan antara keturunan-keturunan raja Langkat, masing-masing dari mereka mendapat otoritas untuk mengelola wilayahnya masing-masing. Setelah Raja Ahmad meninggal maka kemudian digantikan oleh putranya Tengku Musa yang ketika itu masih tinggal bersama Ibunya di Siak.

Setelah pemerintahan sultan Musa, sistem pemerintahan di kesultanan Langkat dilaksanakan berdasarkan sistem otonomisasi wilayah. Kekuasaan sultan tidak mencampuri urusan-urusan wilayah yang ditaklukkannya, tetapi memberikan kebebasan kepada setiap kejeruan (kecamatan) untuk mengatur daerahnya sendiri. Namun untuk beberapa daerah strategis dan vital untuk sumber kekayaan kesultanan, seperti Bandar-bandar pelabuhan akan ditempatkan orang-orang perwakilan Sultan.[41]

Pada masa kesultanan Langkat, wilayah teritorial terkecil yang berada dalam satu pemerintahan kejeruan disebut “Kampung”. Sedangkan “kejeruan” adalah pemerintahan yang membawahi beberapa kampung yang dikepalai oleh seorang kepala kejeruan dengan gelar “datuk”. Datuk sebagai penguasa dalam satu kejeruan memerintah di daerahnya atas nama Sultan. Wilayah yang setingkat dengan kejeruan adalah wilayah pesisir sebagai pusat Bandar perhubungan air dan juga pusat perdagangan. Biasanya sebagai penguasa di daerah ini ditempatkan tokoh-tokoh dari pusat kesultanan sebagai wakil Sultan. Mereka yang menduduki jabatan ini adalah berstatus bangsawan, seperti “tengku”. Tetapi bisa juga dari golongan rakyat biasa atau orang kepercayaan Sultan yang bergelar Datuk Syahbandar.[42]

Pada tahun 1857, Belanda mengikat perjanjian persahabatan dengan Aceh sebagai dua bangsa yang merdeka. Dalam perjanjian tersebut diakui bahwa Deli, Langkat, dan Serdang berada di bawah pertuanan Aceh.[43] Tetapi hanya beberapa bulan kemudian, pada hari Senin 1 Februari 1858 Belanda mengikat perjanjian dengan Siak (Tractaat Siak). Salah satu isi perjanjian tersebut disebutkan bahwa kerajaan Siak Sri Inderapura serta daerah taklukannya mengaku berada di bawah kedaulatan Belanda dan menjadi bagian dari Hindia-Belanda. Adapun bagian dari kerajaan Siak adalah meliputi : Negeri Tanah Putih, Bangko, Kubu, Bilah, Panai, Kualuh, Asahan, Batu Bara, Bedagai, Padang, Serdang, Percut, Perbaungan, Deli, Langkat dan Tamiang. Dengan politik Devide et Impera Belanda berhasil mengatasi penetrasi dan melemahkan kekuatan Aceh dan Siak serta menanamkan kekuasaannya secara nyata pada kerajaan-kerajaan di Sumatera Timur, hingga pada tahun 1942 Jepang berhasi menduduki Indonesia (Hindia-Belanda).

Pada masa pemerintahan Jepang, raja-raja di Sumatera Timur ditugaskan untuk membantu pelaksanaan kebijaksanaan politik pemerintah Jepang, di mana raja atau sultan hanya bertugas mengurus persoalan adat istiadat saja.[44] Dengan demikian raja-raja yang diangkat oleh pemerintah Belanda sebelumnya termasuk para pegawainya masih tetap menjalankan tugas-tugasnya sesuai dengan garis-garis yang telah ditetapkan Jepang.

Kemajuan dan Awal Keruntuhan Kesultanan Langkat

Pada masa pemerintahan sultan Musa, kerajaan langkat masih mendapat tekanan dari pihak Aceh dan Belanda dan beberapa daerah di sekitar kerajaan Langkat, dengan ini sultan Musa lebih menekankan kepada perjanjian damai, sehingga pada masa pemerintahannnya kerajaan Langkat berkembang menjadi kerajaan yang megah dan besar. Pada masa ini, pusat kerajaan memiliki dua buah istana yang megah yang diberi nama istana Darul Aman dan istana Darussalam yang saling berdekatan.[45] Istana lama bernama istana Darul Aman bercirikan ornamen Arab dan terbuat dari batu bata. Sedangkan Istana Baru Darussalam terbuat dari kayu bercirikan ornamen Cina dan memiliki menara seperti pagoda di bagian tengah bangunannya. Kemajuan-kemajuan yang lain diantaranya; pendirian Tariqat Naqsabandiyah, pengembangan dan perluasan-perluasan wilayah dengan nama kejeruan (kecamatan) yang meliputi perbatasan Aceh Tamiang, Bahorok dan Binjai. Serta ditemukannya telaga Said (sumur minyak) di Securai pada tahun 1860. Maka pada tahun 1883 diadakan kesepakatan kerjasama dengan maskapai perminyakan Belanda bernama Bapapte Petroleum Maatschappij (BPM)[46] untuk menghasilkan minyak bumi yang nantinya maskapai perminyakan ini merupakan embrio munculnya Pertamina di Sumatera Timur.

Pada tahun 1893, sultan Musa menobatkan putranya yang bernama Tengku Abdul Azis menjadi sultan Langkat. Pada masa pemerintahan sultan Azis, berdirilah masjid Azizi, masjid megah yang memiliki arsitektur mozaik Persia dan dapat menampung ribuan jemaah.[47] Di samping itu, ia juga mendirikan perguruan Jama’iyah Mahmudiyah, sebagai pusat pendidikan Islam. Sementara untuk pendidikan umum oleh sultan Azis dibangun Sekolah HIS (Holland Indonesian School) dan Sekolah Melayu, ELS (Europese Logare School) dan untuk anak-anak keturunan Cina didirikan Holland Chinese School atau HCS.

Pada tahun 1926 sultan Azis menobatkan putranya Tengku Mahmud sebagai sultan Langkat. Masa kepemimpinan tengku Mahmud ia hanya meneruskan kebijaksanaan ayahnya dan memindahkan pusat kerajaan di Binjai serta membangun sebuah istana di sana hingga sampai masa kemerdekaan Indonesia serta masa revolusi sosial tahun 1946, maka berakhirlah kerajaan Langkat menjadi daerah kabupaten. Pada masa sultan Mahmud, kesultanan Langkat hanya merupakan sebuah simbol pemerintahan saja, sementara Pemerintahan Belanda telah begitu kuat dan dalam mengendalikan semua kekuasaan dan kebijakan-kebijakan yang banyak merugikan masyarakat Langkat.

Sehingga pada tahun 1946, masyarakat Langkat membumi hanguskan kerajaan Langkat dan membunuh orang-orang yang dianggap antek-antek penjajah. Dalam hal ini keluarga kerajaan tak luput dari pembunuhan tersebut. Ada dua hal yang membuat masyarakat membakar istana-istana kesultanan Langkat, pertama; Mereka beranggapan bahwa kesultanan Langkat telah mendukung pemerintahan Belanda, dalam usaha penjajahan di Indonesia. Kedua; Membakar istana-istana kesultanan Langkat, agar pemerintah Belanda tidak menggunakannya dalam mempertahankan diri dari para pejuang kemerdekaan, begitu juga para pejuang membakar sumur minyak di Pangkalan Berandan tahun 1947 karena khawatir akan di kuasai oleh Belanda.

Jika Anda Tertarik untuk mengcopy Makalah ini, maka secara ikhlas saya mengijnkannya, tapi saya berharap sobat menaruh link saya ya..saya yakin Sobat orang yang baik. selain Makalah Kerajaan Langkat, anda dapat membaca Makalah lainnya di Aneka Ragam Makalah. dan Jika Anda Ingin Berbagi Makalah Anda ke blog saya silahkan anda klik disini.Salam saya Ibrahim Lubis. email :ibrahimstwo0@gmail.com

References and Footnote


[1] Tim Peneliti Fakultas Sastra USU (J. Fachruddin Daulay, Nazief Chatib, Farida Hanum Ritonga, A. Samad Zaino, Jeluddin Daud), Sejarah Pemerintahan Kabupaten Daerah Tingkat II Langkat, Stabat, 1995, h. 20

[2] T. Lukman Sinar, Makalah, Sumatera Timur Sebelum Menancapnya Penjajahan Belanda, Medan, Fakultas Sastra USU, 1990. h. 35

[3] Tim Survai, Monografi Kebudayaan Melayu Di Kabupaten Langkat, Proyek Pengembangan Permuseuman Sumatera Utara, Medan, 1980, h. 28

[4] Ibid.,

[5] T. Lukman Sinar, Sejarah Medan Tempo Doeloe, Perwira, Medan, 2005, h. 4

[6] Ibid., h. 5

[7] Kerajaan Aru dalam buku-buku sejarah yang Lain kadang-kadang ditulis dengan kata “Haru” menurut beberapa keterangan yang didapat bahwa kata Haru berasal dari kata “Karo”, yaitu kerajaan yang didirikan oleh orang-orang Karo. Berkaitan dengan ini, pusat kerajaan Haru atau Aru masih menjadi suatu pertanyaan, karena menurut penelitian T. Lukman Sinar, bahwa Aru telah ada pada pertengahan abad ke-13, yang berpusat di Deli, namun dalam catatan Fei Sin (Shin Cha Sheng Lan, chapter 2, p. 27) disebutkan bahwa Haru terletak di depan pulai sembilan (dekat dengan pulau Kampai) walaupun ia menyatakan bahwa pulau sembilan yang dimaksudkan tersebut adalah dekat pantai Perak (Malaysia), namun di Besitang terdapat juga Pulau Sembilan dan teluknya bernama Teluk Haru, juga diketemukan puing-puing peninggalan Istana Aru yang disebut istana batu (berdiri sekitar abad ke-12). Hal ini sesuai dengan catatan sejarah Langkat yang menunjukkan bahwa Aru I berada di Besitang, baru Kemudian berpindah ke Deli. Jadi penulis belum dapat menerima pernyataan T. Lukman Sinar yang menyebutkan bahwa Haru tersebut berpusat di Deli.

[8] Lihat: Badri Yatim, Sejarah Peradaban Islam, Raja Grafindo Persada, Jakarta, 2000, h. 209

[9] Tim Peneliti Fakultas Sastra USU, Op Cit., h. 21

[10] T. Lukman Sinar, Sari Sejarah Serdang, Lembaga Pnelitian Fakultas Hukum USU, 1971, h. 191

[11] T.M Lah Husni, Biografi-Sejarah Pujangga Nasional Tengku Amir Hamzah, Penerbit Husni, Medan, 1971, h. 4

[12] Ibid., h. 5

[13] Hasil wawancara dengan Abdul Kadir Ahmadi dan M. Yusuf Thaif (tokoh masyarakat Tanjung Pura), tanggal 25 oktober 2005

[14] Almarhum Syekh Abdul Wahab Rokan Al-khalidi Naqsabandi adalah pendiri Tariqat Naqsabandiyah di desa Besilam (babussalam) nama kecilnya adalah Abu al-Qasim. Dilahirkan pada tanggal 10 rabiul Akhir 1230 Hijriah atau pada 28 September 1811 di kampung Danau Runda, Rantau Binuang Sakti, Negeri Tinggi, Rokan Tengah, Kabupaten Kampar, Riau. Nama rokan di ambil dari asal daerahnya yaitu Rokan Tengah. Menurut riwayat usia beliau kurang lebih 115 tahun. Wafat pada tanggal 21 Jumadil Awal 1345 Hijriah (27 Desember 1926). Untuk mengetahui dengan jelas, lihat; Ahmad Fuad Said, Syekh Abdul Wahab Rokan, Tuan Guru Babussalam, Pustaka Babussalam, Cetakan III, Medan, 1983

[15] Martin Van Bruinessen, Tarekat Naqsabandiyah Di Indonesia, Mizan, Bandung, 1992, h. 135

[16] Ibid.,

[17] Ahmad Fuad Said, Hakikat Tarikat Naqsabandiah, Pustaka Al Husna Baru, Jakarta, 2005, h. 12

[18] Ibid.,

[19] A. Fuad Said, Syekh Abdul Wahab Rokan, Tuan Guru Babussalam, Pustaka Babussalam, Cetakan III, Medan, 1983, h. 61

[20] Zulyani Hidayah, Ensiklopedi Suku Bangsa di Indonesia, LP3ES, Jakarta, 1997, h. 179

[21] Ibid., h. 180

[22] Wawancara dengan H.M. Noer, Saksi hidup pada masa pemerintahan sultan Mahmud

[23] Abdul Kadir Ahmadi, Sekilas Layang Adat Perkawinan Melayu Langkat, Tnjung Pura-Langkat, 1992, h. 12

[24] Ibid.,

[25] Zulyani Hidayah, Ensiklopedi., h. 179

[26] Sejenis obat ramuan yang berasal dari kunyit atau sirih yang diracik dan dioleskan ke kening seseorang

[27] T. Lukman Sinar, Sari sejarah.., h. 190

[28] Tim Peneliti Fakultas Sastra USU., h. 23

[29] Ibid., h. 36

[30] 1 kati = 6,125 kg. jadi dengan uang yang diberikan maka dapat dibeli beras sebanyak 306 kg (f 2,50=50 kati x 6,125 kg)

[31] A. Kadir Ahmadi, Sejarah Perkembangan Pendidikan Jama’iyah Mahmudiyah, Terbitan Khusus Pengurus Besar Jama’iyah Mahmudiah Li Thalabil Khairiyah, Tanjung Pura-Langkat, 1985, h. 14-15

[32] Adam Malik, Mengabdi Repoblik, (Adam dari Andalas), Cet. Ketiga, Gunung Agung, Jakarta, 1982, h. 2

[33] A. Kadir Ahmadi, Sejarah Perkembangan., h. 16-17

[34] T.M. Lah Husni., Buku Biografi., h. 5

[35] H.A. Fuad Said, Tuan Guru., h. 109

[36] Zainal Arifin, Cinta Tergadai., h. 21

[37] Ibid., h. 32

[38] Zainal, Cinta Tergadai.., h. 10

[39] Ibid., h. 11

[40] Tim Peneliti Fakultas Sastra USU., h. 64-65

[41] Pemerintahan Propinsi Tingkat I Sumatera Utara, Sumatera Utara Dalam Lintasan Sejarah, Medan, 1995, h. 105

[42] Ibid., h. 104-105

[43] Tim Peneliti Fakultas Sastra USU., h. 29

[44] Ibid., h. 52

[45] Kunjungan ke Museum Langkat, di Tanjung Pura pada tanggal 19 oktober 2005

[46] wawancara dengan Abdul Kadir Ahmadi., Tokoh Masyarakat.,

[47] Booklet Pariwisata Kabupaten Langkat, Stabat, tt, h. 13
Ibrahim Lubis

Penulis:

Judul Makalah: Makalah Kerajaan Langkat
Semoga Makalah ini memberi manfaat bagi anda, tidak ada maksud apa-apa selain keikhlasan hati untuk membantu anda semua. Jika terdapat kata atau tulisan yang salah, mohon berikan kritik dan saran yang membangun. Jika anda mengcopy dan meletakkannya di blog, sertakan link dibawah ini sebagai sumbernya :

0 komentar:

Post a Comment

Berhubung komentar Spam sangat berbahaya, maka saya berharap Sobat untuk tidak berkomentar spam. Jika saya menemukan komentar Sobat mengandung spam atau memasukkan link aktif di kolom komentar, saya akan menghapusnya. terima kasih