Aneka Ragam Makalah
Jasa Review
Mainbitcoin

Makalah Mendidikkan Nilai-Nilai Kehidupan


Mendidikkan Nilai-Nilai Kehidupan Dalam Persfektif Living Values Educational Program (LVEP)
Oleh : Didik Gunawan

PENDAHULUAN

Sudah merupakan pendapat yang diterima secara umum bahwa tampilan “wajah” suatu masyarakat merupakan cerminan konkrit dari hasil pendidikannya. Karena ketika desonansi nilai menjadi fenomena yang semakin eksis dan berkembang dalam masyarakat, maka banyak kalangan yang mempertanyakan: apa kiranya yang salah atau keliru dari praktik pendidikan kita selama ini? Bukankah pendidikan merupakan proses pemanusiaan manusia agar ia bisa memilih hidup mulia, memuliakan kehidupan dan mengembangkan kehidupan yang penuh nilai dan makna? Bukankah secara teoritik-konsepsional, pendidikan selalu berurusan dengan alih kembang pengetahuan, keterampilan dan nilai-nilai, agar dengan itu manusia menjadi makhluk yang terhormat dan bermartabat, beriman dan bertakwa kepada kepada Tuhan, berakhlak mulia dan menjadi individu, warga masyrakat dan warga negara yang bertanggung jawab.[1]

Pendidikan adalah proses pengembangan potensi yang mencakup secara utuh integral dan seimbang dimensi fisik dan psikis manusia. Pengembangan dimensi fisik dilakukan dengan cara melatihkan berbagai keterampilan jasmaniah agar peserta didik terampil melakukan tugas-tugas fisikal secara baik dan sempurna. Berbeda dengan itu, pengembangan dimensi psikis setidaknya menghendaki proses pembimbingan , pengarahan, pelatihan, perenungan, penghayatan, pelakonan, dan pemberian contoh atau teladan kebaikan.

Mendidikkan nilai harus berorientasi secara simultan pada process-oriented dan content-oriented. process-oriented adalah pembelajaran yang berorientasi pada pengembangan keterampilan penalaran, keterampilan sosial, serta keterampilan sikap dan nilai-nilai. Sedangkan content-oriented adalah pembelajaran yang berorietasi pada upaya pengembangan materi pembelajaran agar lebih kaya variatif dan kontekstual. Hal ini penting dilakukan agar peserta didik tidak hanya dilibatkan pada aktifitas kognitif, tetapi juga mengembangkan keterampilan afektual dan partisipatorik.[2]


PEMBAHASAN

A.Sekilas tentang Living Values Educational Program 

Living Values Educational Program pada awalnya dikembangkan oleh pendidik untuk media konsultasi dengan Cluster Pendidikan UNICEF, New York, dan Brahma Kumaris. Dua puluh Guru dari 5 benua bertemu di Markas Besar UNICEF di New York pada bulan Agustus 1996 untuk membahas kebutuhan anak-anak di seluruh dunia, dan dengan pengalaman mereka terhadap nilai-nilai diharapkan mengintegrasikan nilai-nilai untuk lebih mempersiapkan siswa belajar sepanjang hayat dan multi makna.

Dari pertemuan tersebut disepakati maksud dan tujuan dari pendidikan adalah berbasis nilai di seluruh dunia di negara maju dan negara-negara berkembang. Sejarah living values An Educational Program tidak terlepas dari dampak yang dirasakan oleh manusia akibat prilaku yang menimbulkan kecemasan, sehingga perlu adanya integrasi nilai dalam tatanan konsep baik dalam pendidikan ataupun praktik berkehidupan. 

Orang tua dan pendidik prihatin melihat anak dan remaja banyak dipengaruhi oleh kekerasan, masalah-masalah sosial, kurangnya rasa hormat menghormati terhadap satu sama lain di sekitar mereka, dan kurangnya kohesi sosial. Pendidik, sekali lagi diminta untuk mengatasi masalah-masalah yang telah timbul di dalam masyarakat mereka. UNESCO sebagai Komisi, melihat diperlukannya upaya guna capai cita-cita perdamaian, kebebasan dan keadilan keadilan sosial. Lebih jauhnya terbentuknya keharmonisan pembangunan manusia dan dengan demikian mengurangi kemiskinan, penyingkiran, kebodohan, penindasan dan perang. " Program Pendidikan Nilai-nilai kehidupan (LVEP) telah dihasilkan sebagai respons terhadap panggilan untuk integrasi nilai-nilai kehidupan.


B. Mendidikkan Nilai-Nilai Kehidupan dalam Persfektif Living Values 

    1. Pengertian Living Values Educational Program (LVEP)

Program Pendidikan Nilai-nilai kehidupan adalah sebuah program pendidikan nilai-nilai yang komprehensif. Program global dan inovatif menawarkan pelatihan, metodologi yang praktis. Mengarahkan pendidik, fasilitator, orang tua dan pengasuh untuk memberikan kesempatan bagi anak-anak dan orang remaja mengeksplorasi dan mengembangkan nilai-nilai universal. Pendidik/Guru diminta berpikir tentang nilai-nilai mereka, menggunakan kreativitas mereka untuk melihat bagaimana mereka dapat mengintgrasikan nilai-nilai ke dalam kurikulum dengan cara yang praktis, dan menciptakan nilai-nilai berbasis suasana.

Kurikulum mencakup Nilai-nilai kehidupan di mana Kegiatannya bertujuan untuk perdamaian, rasa hormat, cinta, kerjasama, kebahagiaan, kejujuran, kerendahan hati, tanggung jawab, kesederhanaan, toleransi, kebebasan dan kesatuan. [3] Nilai-nilai universal yang terintegral dalam tujuan LVEP sejalan dengan prinsip penyelenggaraan pendidikan di Indonesia yang termuat di bab III pasal 4 ayat 1 yaitu pendidikan diselenggarakan secara demokratis dan berkeadilan serta tidak diskriminatif dengan menjunjung tinggi hak asasi manusia, nilai keagamaan, nilai cultural, dan kemajemukan bangsa.[4]

LVEP memiliki materi khusus bagi anak-anak yang terkena dampak perang, anak-anak jalanan dan anak-anak yang terkena gempa bumi. Kurikulum dirancang untuk mengatasi hal-hal tentang anak pemulihan mental. Nilai-nilai kehidupan dibangun intrapersonal dan interpersonal dan berbasis perspektif dan perilaku. anak terlibat dalam refleksi, visualisasi, dan ekspresi artistik untuk mengeluarkan ide-ide mereka; kognitif dan keterampilan emosional tumbuh karena mereka terlibat dalam kegiatan menganalisis dan menciptakan solusi.

     2. Maksud dan Tujuan Program Pendidikan Nilai-Nilai Kehidupan 

Program Pendidikan Nilai-nilai kehidupan dimaksudkan untuk menyediakan prinsip-prinsip dan alat untuk pengembangan seluruh pribadi, mengakui bahwa individu adalah terdiri dari fisik, intelektual, emosional, dan dimensi spiritual.

Tujuan Program Pendidikan Nilai-nilai kehidupan diantaranya :
  • Untuk membantu individu memikirkan dan merefleksikan nilai-nilai yang berbeda dan mereka mampu mengungkapkan menghubungkan dengan diri mereka sendiri, orang lain, masyarakat, dan dunia pada umumnya.
  • Untuk memperdalam pemahaman, motivasi, dan tanggung jawab berkaitan dengan pribadi dan sosial.
  • Untuk menginspirasi individu memilih sendiri pribadi, sosial, moral, dan nilai-nilai spiritual.
  • Untuk mendorong pendidik dan pengasuh dalam memberikan filsafat hidup, sehingga bisa memfasilitasi anak didik secara keseluruhan baik pertumbuhan dan pengembangan. Sehingga mereka dapat mengintegrasikan diri ke masyarakat dengan hormat, penuh kepercayaan diri, dan memiliki tujuan.[5]
Program Pendidikan Nilai-nilai kehidupan adalah cara konseptualisasi pendidikan yang mempromosikan perkembangan belajar berdasarkan nilai-nilai komunitas dan tempat-tempat pencarian makna dan tujuan di pusat pendidikan. LVEP menekankan nilai dan integritas dari setiap orang yang terlibat dalam penyediaan pendidikan, baik di rumah, sekolah dan masyarakat. LVEP percaya bahwa tujuan pendidikan adalah kegiatan yang dirancang untuk membantu umat manusia berkembang secara menyeluruh.

Prinsip-prinsip inti Program Pendidikan Nilai-nilai kehidupan didasarkan pada hal-hal berikut:

Di lingkungan belajar dan mengajar: [6]
  • Ketika nilai-nilai positif dan pencarian makna serta tujuan ditempatkan di jantung pembelajaran dan pengajaran, maka pendidikan itu sendiri telah dihargai.
  • Peningkatan nilai-nilai pembelajaran berbasis masyarakat, di mana nilai yang disampaikan melalui pengajaran berkualitas, maka akan tercipta harmoni di masyarakat.
  • Dalam membuat nilai-nilai yang berbasis lingkungan belajar, pendidik tidak hanya memerlukan kesesuaian kualitas, mereka juga perlu dihargai, dipelihara dan dirawat di dalam komunitas belajar.
  • Dalam nilai-nilai pembelajaran berbasis masyarakat, mengembangkan hubungan yang positif dalam segala asfek
Pada nilai-nilai ajaran:

    a. Pengembangan nilai-nilai pembelajaran berbasis lingkungan merupakan bagian integral dari nilai-nilai pendidikan.
    b. Pendidikan nilai-nilai tidak hanya subjek pada kurikulum, filsafat pendidikan dan praktek juga mengilhami dan mengembangkan nilai-nilai positif di dalam kelas.
     c. Penanaman Nilai afektif akan pikiran mereka sendiri, perasaan, sikap, perilaku dan sensitifitas terhadap orang lain.
    d. Dalam pengintegralan nilai-nilai kehidupan pendidik mengembangkan persepsi yang jelas dan akurat baik sikap, perilaku dan emosional sebagai bantuan untuk penanaman nilai-nilai kehidupan
    e. Wacana pendidikan, berpikir, merasa menghargai, baik analitis dan  
membangun sebuah dialog tentang nilai-nilai dalam konteks nilai-nilai pembelajaran berbasis komunitas yang memudahkan interpersonal, pertukaran lintas-budaya tentang pentingnya menanamkan nilai-nilai pendidikan.

3. Kegiatan dan bahan ajar

Dalam mengejar misi dan melaksanakan prinsip-prinsip inti, Asosiasi untuk Program Pendidikan nilai-nilai kehidupan ( Internasional dan Associates dan Focal Point) menyediakan :

a. Pengembangan profesional, seminar dan lokakarya untuk guru dan orang lain yang terlibat dalam penyediaan pendidikan.

b. Materi pengajaran di kelas dan sumber daya pendidikan lainnya, lima sumber daya seri buku yang berisi nilai-nilai praktis kegiatan dan berbagai metode untuk digunakan oleh pendidik, fasilitator, orang tua dan pengasuh untuk membantu anak-anak dan remaja dalam mengeksplorasi dan mengembangkan dua belas nilai-nilai kemanusiaan. Kelima buku tersebut :

(Living Values Activities for Children Ages 3-7, Living Values Activities for Children Ages 8-14, Living Values Activities for Youth, Living Values Parent Groups: Sebuah Panduan Fasilitator dan Pelatihan Pendidik LVEP Guide). Ada juga buku-buku untuk anak-anak dalam keadaan sulit, pemuda rehabilitasi narkoba dan anak-anak korban perang. Pendekatan dan konten pelajaran pengalaman, partisipatif dan fleksibel, memungkinkan - dan mendorong - bahan-bahan yang akan disesuaikan dan ditambah sesuai dengan beragam budaya, sosial dan keadaan. Materi lain yang dapat digunakan secara sistematis selaras dengan prinsip-prinsip di atas sebagai Program Pendidikan Nilai-nilai kehidupan.

Bahan /buku Program Pendidikan Nilai-nilai kehidupan

· Nilai-nilai kehidupan ♦ Kegiatan untuk Anak Usia 3-7
· Nilai-nilai kehidupan ♦ Kegiatan untuk Anak Usia 8-14
· Nilai-nilai kehidupan ♦ Kegiatan untuk Remaja
· Nilai-nilai kehidupan ♦ Pelatihan Pendidik LVEP
· Nilai-nilai kehidupan ♦ Parent Groups: Sebuah Panduan Fasilitator

Program Nilai-nilai kehidupan untuk Anak Usia 3-7, Usia 8-14, dan Nilai-nilai kehidupan untuk remaja, haruslah reflektif dan kegiatan mendorong siswa untuk mengakses kreativitas mereka sendiri. Komunikasi mengajarkan siswa untuk mengimplementasikan positif dan konstruktif sosial keterampilannya. Kegiatan artistik, lagu, dan inspirasi untuk mengekspresikan diri mereka sendiri. Kegiatan lain yang dapat merangsang kesadaran pribadi dan tanggung jawab sosial bagi siswa yang lebih tua. Pendidik didorong untuk memanfaatkan kekayaan wawasan mereka sendiri untuk mengintegrasikan nilai-nilai ke kegiatan sehari-hari dan kurikulum.

LVEP Panduan untuk Trainer ini berisi konten dalam sesi reguler LVEP Lokakarya pendidik. Sesi nilai-nilai termasuk kesadaran, menciptakan suasana berbasis nilai, dan keterampilan untuk menciptakan suasana

Living values Parent Groups: Sebuah Panduan Fasilitator - Buku ini menawarkan proses dan konten untuk fasilitator agar tertarik melakukan penanaman Nilai-nilai kehidupan bagi anak kecil dari usia 0-2.

Bahan - Untuk Anak dan Remaja korban bencana. Panduan ini dibatasi, hanya tersedia bagi pendidik yang menjalani pelatihan untuk kegiatan penyembuhan khusus, penting untuk memfasilitasi kegiatan-kegiatan dalam suasana berbasis nilai.

LVEP bahan untuk anak-anak yang beresiko terdiri dari berikut.

♦ Kegiatan untuk Pengungsi dan Anak Terkena Dampak Perang usia 3-7
♦ Kegiatan untuk Pengungsi dan Anak Terkena Dampak Perang usia 8-14
♦ Kegiatan untuk Anak Jalanan usia 3-6
♦ Kegiatan untuk Anak Jalanan usia 7-11
♦ Kegiatan untuk Anak Jalanan usia 11-14
♦ Kegiatan untuk Rehabilitasi Narkoba
♦ Kegiatan untuk Anak tidak terarah.

Nilai-nilai kehidupan untuk Pengungsi dan Anak Terkena Dampak Perang-Suplemen ini berisi kegiatan yang memberikan kesempatan untuk anak-anak memulai proses penyembuhan sambil belajar tentang perdamaian, hormat dan cinta. Dirancang untuk dilaksanakan oleh guru pengungsi yang sama seperti anak-anak, ada empat puluh sembilan pelajaran bagi anak-anak tiga sampai tujuh tahun dan enam puluh pelajaran untuk mahasiswa delapan sampai empat belas tahun. Menyediakan alat-alat pelajaran untuk mulai menangani kesedihan sementara dan mengembangkan adaptif positif keterampilan sosial dan emosional.

Bagian di kamp-lebar menawarkan strategi saran untuk menciptakan budaya perdamaian, menyelenggarakan pendidikan nilai-nilai kelompok untuk orang tua / wali. Guru melanjutkan dengan penanaman nilai-nilai kehidupan biasa kegiatan setelah pelajaran ini selesai.

Nilai-nilai kehidupan, kegiatan untuk Anak Jalanan – yang mengandung muatan nilai-nilai perdamaian, rasa hormat, cinta dan kerjasama dan serangkaian cerita tentang anak-anak jalanan keluarga. Cerita-cerita yang berfungsi sebagai media untuk mendidik dan untuk membahas tentang isu-isu yang berkaitan dengan domestik kekerasan, kematian, AIDS, penjual obat, narkoba, pelecehan seksual, kekerasan fisik, kebersihan dan makanan. Cerita-cerita yang dikombinasikan dengan diskusi, kegiatan, dan pembangunan adaptif positif keterampilan sosial dan emosional dan protektif keterampilan sosial. Nilai-nilai kehidupan Kegiatan untuk Rehabilitasi Narkoba. Inti pelajaran dalam kurikulum ini menuntun pada kegiatan nilai-nilai perdamaian, rasa hormat, cinta, kerja sama, kejujuran, kerendahan hati dan kebahagiaan.

Pendekatan ini didasarkan pada Program Pendidikan Nilai-nilai kehidupan. Pelajaran tentang perdamaian, hormat menghormati membangun rasa percaya diri dan nilai-nilai yang mendukung suasana berbasis dkelompok, sebelum berhubungan dengan obat awal pelajaran di mana peserta diminta untuk menggali dan berbagi perjalanan mereka ke obat-obatan dan konsekuensi dalam hidup mereka. Pelajaran termasuk pengalaman untuk membantu mereka mengatasi rasa sakit dan rasa malu mereka, dan mempelajari kehidupan-pelajaran berharga bahwa rasa sakit bisa mengajar. Positif intrapersonal keahlian sosial dan interpersonal yang diajarkan, didorong dan dipraktekkan. Peserta mengeksplorasi banyak aspek pengalaman mereka dan membangun pencegahan kambuh-keterampilan melalui diskusi, seni, permainan peran dan drama.

Nilai-nilai kehidupan Kegiatan untuk anak terlibat kegiatan terlarang - Menggabungkan kegiatan nilai-nilai tentang perdamaian, rasa hormat, cinta, kerja sama, kejujuran, kerendahan hati dan kebahagiaan, dengan pelajaran yang berhubungan dengan kejahatan, kekerasan, penggunaan narkoba, geng keterlibatan, dan seiring pengaruh negatif masalah emosi, bersama dengan pembangunan sosial dan keterampilan pencegahan kambuh.

Pendekatan ini didasarkan pada Metodologi program pendidikan Nilai-nilai kehidupan. Peserta didorong untuk mengeksplorasi dan mengembangkan nilai-nilai dalam kelompok - proses difasilitasi dengan terlebih dahulu mengeksplorasi impian mereka sendiri untuk dunia yang lebih baik. Pelajaran tentang perdamaian dan hormat menghormati, membangun rasa percaya diri dan nilai-nilai yang mendukung suasana kelompok.

Kegiatannya meliputi 103 pengalaman untuk membantu mereka berurusan dengan rasa sakit mereka, dan belajar pelajaran hidup. Intrapersonal dan interpersonal yang positif keterampilan sosial mengajar, mendorong dan dipraktekkan. Peserta mengeksplorasi banyak aspek dari pengalaman mereka dan membangun pencegahan kambuh-keterampilan melalui diskusi, seni, bermain peran dan drama.

Hasil-hasil LVEP di beberapa Negara.

Evaluasi terhadap pendidik dari para guru yang melaksanakan program LVEP di negara-negara di seluruh dunia. Tema yang paling sering dicatat dalam laporan adalah perubahan positif dalam hubungan guru dan siswa, hubungan antar siswa baik di dalam maupun di luar kelas. Catatan pendidik, terjadinya peningkatan rasa hormat, kepedulian, kerjasama, motivasi, dan kemampuan untuk memecahkan konflik di antara siswa. Penurunan prilaku negative sebagai keterampilan sosial yang positif. LVEP membantu pendidik menciptakan aman, perhatian, nilai-nilai berbasis kualitas dan atmosfer belajar.
  • Di Islandia, seorang guru kelas pertama melihat perkembangan yang mengejutkan dari perbaikan tingkat kepedulian, rasa hormat, kerjasama, konsentrasi, dan belajar membaca.
  • Di Lebanon, anak kelas dua telah belajar resolusi konflik dengan baik sehingga mereka menyelesaikan semua konflik yang terjadi diantara mereka; sesuai dengan laporan guru mengajar secara suka rela .
  • Di Afrika Selatan, pelajar yang sebelumnya sering melakukan kekerasan, di sekolah menengah menjadi pemimpin perdamaian dan memimpin LVEP lokakarya untuk teman-teman mereka.[7]

Penutup

Living Values: An Educational Program dibangun pada keyakinan bahwa semua anak sudah memiliki hal-hal yang bermakna bagi mereka, dan bahwa nilai-nilai tersebut dapat ditemukan, dikembangkan, dan dihormati. Program ini tidak berusaha untuk memaksakan suatu seting nilai-nilai tertentu pada anak-anak. Nilai-nilai universal yang menjadi identitas dari LVEP hendaknya dapat membawa perubahan terhadap iklim berkehidupan baik pada tingkat pendidikan anak maupun masyarakat secara keseluruhan. Diharapkan anak-anak menjadi lebih sadar akan apa yang mereka nilai, rasa, dan mengetahui identitas dan harga diri dapat tumbuh. Orang tua serta pendidik benar-benar menamkan nilai-nilai universal dalam setiap materi dan berusaha untuk mewujudkannya dalam setiap asfek kehidupan. Keseimbangan antara pengetahuan nilai dengan perwujudan nilai akan membawa kepada kebaikan yang merupakan inti dari nilai itu sendiri.


Daftar Pustaka
  • Al Rasyidin. Percikan Pemikiran Pendidikan dari Filsafat Hingga Praktik Pendidikan. (Bandung : Citapustaka media perintis,2009).
  • Departemen Agama, Undang-undang dan Peraturan Pemerintah RI tentang Pendidikan, ( Jakarta : Direktorat Jendral Pendidikan Islam Departemen Agama RI. 2006)
  • Diane Tillman, Living Values Activities for Children Ages 3-7, ((New York : Health Communication, 2000).
  • Diane Tillman, Living Values Activities for Young Adult, (New York : Health Communication, 2000).
  • Doni Koesoema A, Pendidikan KarakterSetrategi Mendidik Anak di Zaman Global, (Jakarta : Grasindo. 2007).
  • Rohmat Mulyana, Mengartikulasikan Pendidikan Nilai, (Bandung : Alfabeta, 2004)
  • Zaim Elmubarak, Membumikan Pendidikan Nilai. Mengumpulkan yang terserak, menyambung yang terputus dan menyatukan yang tercerai, (Bandung : Alfabeta, 2009)
____________________
[1] Al Rasyidin. Percikan Pemikiran Pendidikan dari Filsafat Hingga Praktik Pendidikan. (Bandung : Citapustaka media perintis,2009). Hal. 88
[2] Doni Koesoema A, Pendidikan KarakterSetrategi Mendidik Anak di Zaman Global, (Jakarta : Grasindo. 2007), h. 44
[3] Diane Tillman, Living Values Activities for Children Ages 3-7, (New York : Health Communication, 2000). h. ii
[4] Departemen Agama, Undang-undang dan Peraturan Pemerintah RI tentang Pendidikan, Jakarta : Direktorat Jendral Pendidikan Islam Departemen Agama RI. 2006), h. 9.
[5] http://www.livingvalues.net/news/pdf/The_LVE_Overview_2008.pdf
[6] ibid.
[7] http://www.livingvalues.net/news/pdf/The_LVE_Approach_2008.pdf

Mau Makalah Gratis! Silahkan Tulis Email Anda.
Print PDF
Next
« Prev Post
Previous
Next Post »
Copyright © 2012. Aneka Ragam Makalah - All Rights Reserved | Template Created by Kompi Ajaib | Modified by Ibrahim Lubis